Pages

Mengkultur (memperbanyak) kutu air untuk budidaya cupang


Oleh wongbanyumas

Bagi para hobiis cupang baik hias maupun aduan tentu menginginkan performa atau penampilan terbaik dari kelangenan kesayangannya. Berbagai upaya dilakukan untuk mempertahankan performa terbaiknya. Salah satu hal yang amat penting dalam perawatan ikan kesayangan kita adalah pemberian pakan. Kualitas pakan akan menentukan kualitas penampilan ikan kesayangan kita. Salah satu pakan alami yang sering diberikan kepada ikan adalah kutu air. Kutu air adalah sebutan awam bagi makhluk kecil penghuni air sejenis udang-udangan. Jenis kutu air meliputi Daphnia (paling umum), Cyclops, Bosmina, dan Diaptomus. Kutu air berukuran panjang kurang dari setengah milimeter dan pakannya adalah berbagai fitoplankton dan juga sisa-sisa makanan hewan lainnya (detritus).

Terutama bagi para peternak kutu air mempunyai peranan yang sangat penting. Sebab kutu air merupakan sumber utama nutrisi bagi burayak cupang. Permasalahan utama mengenai kutu air adalah stoknya yang terbatas di alam terutama ketika datang musim penghujan. Untuk mensiasatinya maka dilakukan upaya pengkulturan agar diperoleh kutu air berdasarkan kuantitas yang diinginkan. Peternak nantinya tak perlu repot untuk mencarinya di selokan, empang, ataupun genangan air lainnya. Stok kutu air akan tetap terjaga untuk memenuhi kebutuhan pakan ikan anda.

Kutu air pada dasarnya merupakan pemakan zat renik di air. Kutu air sendiri tidak bertelur melainkan melahirkan embrio kecil calon kutu air. Anda dapat memperoleh kutu air dengan membelinya di pedagang ikan hias. Tentu saja ini akan tergantung pada keadaan alam. Ada beberapa cara yang dilakukan untuk mengkultur kutu air. Jika diperhatikan semua metode hampir sama. Hanya saja media dan pengaplikasikannya yang berbeda. Berikut ini akan saya sampaikan cara memperbanyak kutu air…..

Cara pertama (kotoran dan ampas kelapa)
Sebelum melakukan pengkulturan kita harus menyiapkan bahan serta alat yang akan kita gunakan dalam pengkulturan kutu air, meliputi:
  1. Bak atau ember plastik yang berukuran lebar
  2. Pupuk sebagai pakan kutu air (kotoran ayam/kambing dan ampas parutan kelapa)
  3. Aerator untuk menjaga kandungan oksigen terlarut dalam air
  4. Bibit kutu air sebanyak dua gelas
Kemudian dari apa yang kita siapkan tersebut kita mulai melakukan pengkulturan:
  1. Isi bak atau ember dengan air secukupnya. Patut diketahui bahwa agar diperoleh kutu air diperlukan media dengan penampang yang lebar bukan tinggi.
  2. Lakukan pemupukan dasar dengan cara menebarkan kotoran ayam. Biarkan selama beberapa hari sampai warna air mulai menghijau pertanda alga mulai tumbuh.
  3. Letakkan media di tempat yang terhindar dari sinar matahari langsung atau gunakan penutup seperti triplek atau seng.
  4. Masukkan starter kutu air dan berikan aerasi dengan kekuatan udara yang kecil. Tunggu sampai satu pekan maka anda akan puas dengan hasilkerja keras anda.
  5. Untuk menjaga kuantitas maka dilakukan pemupukan rutin setiap dua pekan dengan mencampurkan kotoran dengan ampas kelapa. Peras dengan kain hingga mengeluarkan air sebagai pakan kutu air.
Cara kedua (susu)
Sebenarnya cara hampir sama hanya saja menggunakan media yang berbeda. Sebelum melakukan pengkulturan kita harus menyiapkan bahan serta alat yang akan kita gunakan dalam pengkulturan kutu air, meliputi:
  • Bak atau ember plastik yang berukuran lebar
  • Aerator untuk menjaga kandungan oksigen terlarut dalam air
  • Bibit kutu air sebanyak dua gelas
  • Susu bubuk dan teh sebagai pakan kutuair
Kemudian dari apa yang kita siapkan tersebut kita mulai melakukan pengkulturan:
  1. Isi bak atau ember dengan air secukupnya. Patut diketahui bahwa agar diperoleh kutu air diperlukan media dengan penampang yang lebar bukan tinggi.
  2. Lakukan pemupukan dasar dengan cara menebarkan susu bubuk sebanyak satu sendok dan segelas seduahan teh untuk satu ember besar. Biarkan selama beberapa hari sampai warna air mulai berubah kecoklatan pertanda alga mulai tumbuh.
  3. Letakkan media di tempat yang terhindar dari sinar matahari langsung atau gunakan penutup seperti triplek atau seng.
  4. Masukkan starter kutu air dan berikan aerasi dengan kekuatan udara yang kecil. Tunggu sampai satu pekan maka anda akan puas dengan hasilkerja keras anda.
  5. Untuk menjaga kuantitas maka dilakukan pemberian pakan secara rutin tiap minggu dengan menaburkan sesendok susu bubuk.
Cara ketiga (air comberan)
Cara yang terakhir yang saya tawarkan cukup mudah. Ambil air selokan alias comberan semau anda. Usahakan angkat bersama lumpurnya. Masukkan ke dalam bak dan tuang starter kutu air ke dalamnya. Diamkan beberapa hari dan lihat hasilnya.
Silahkan mencobanya dan semoga berhasil…
Diposting untuk member grup "ikan cupang" at Facebook

63 komentar:

  1. bagoes.. trus lanjutkan share ilmunya demi kebanggaan bersama

    BalasHapus
  2. Masya ALLAH, thanks atas infonya....!!

    BalasHapus
  3. thx atas infonya yg bagus...!,didaerah ane emang susah banget cari ntuh kutu..!..klo ncuk seh bejibun
    dengan info dr TS moga ntuh kutu ikut bejibun juga,ane mo coba2x kultur nih..!,ane mo coba cara 2 ama 3 mana yg lebih efektif
    btw gan..apa bener ntuh burayak bisa juga dikasih makan rebusan telur(kuning telur)

    BalasHapus
    Balasan
    1. berdasarkan pengalaman. memang bisa di kasih rebusan telur. tp tidak hanya di rebus biasa. ada tekniknya. hehehe

      Hapus
  4. work ..!,percobaan dengan cara 3 pada hari ke2 sudah terlihat mahluk hidup super mini...seperti barisan awan..tipis putih2x...ane gak tau ini kutu aer apa bukan.!

    BalasHapus
  5. @anonimous: yes egg yolk? it works for me...
    @liga21: selamat tinggal nunggu gede aja tuh kutunya.. :p

    BalasHapus
  6. brarti mas ini punya bibitnya ya? bagi donk

    BalasHapus
  7. maaf ni mau tanya,
    kutu air buat starternya yg buat dikultur yg sperti apa ya?

    BalasHapus
  8. @aditLA07: kutu air biasa brooo...
    @Anonim: cari di got atau beli di toko ikan...

    BalasHapus
  9. terima kasih yg sebesar2 nya,jadi ga mesti repot lagi cari kutu air ke comberan tetangga,yg penuh dngn tinja

    BalasHapus
  10. bro btw itu bibit kutu aer sama kutu aer yg biasa gmn bedainnya ?? ane masih bingung ni tentang bibit kutu aer,klo mau beli bibit kutu aer yg jual dmn ?? soalnya kebanyakan ada yg jual cuma kutu aer biasa bukan bibit kutu aer.. thx bro buat info nya

    BalasHapus
  11. itu bibit dapat nya dimana gan?--

    BalasHapus
  12. @all: bibit kutu air ya bisa dibeli di tukang jualan kutu air. sebenernya kutu air biasa itulah bibitnya. sebab nanti kutu air yg kita beli itu lah yg akan kita jadikan starter kit...

    BalasHapus
  13. c0man n0mpang ma berbagi pngalman ni heheh ane kmarin c0ba2 ngenernakin t0 k0t0 air,, prtamny sih ngk yakin bakalan brhasil,,, hari prtama ane, cba nyari t0 si k0t0 air mskip0n har0s tuju keliling ane bkeliaran di c0mberan2 p0ntianak dapat juga mskip0n kagak banyak, langkah 1, ane,,,siapin, bak bekas semen langkah 2, isiin t0 wadah dengan air c0mberan pk0knya yang paling k0t0r deh,and isi air stengah dari wadah, langkah 3 untuk makanan t0 k0t0 air gampang banget k0k, ta0 ngk lumut2 yang biasa timb0l di aer c0mberan yang biasa hijau2 ke hitam,hitaman t0, nah it0 paling mantap t0, banyak malah lebih bag0s, and b0leh juga ditambah nasi basi,,,and makanan2 yng mnr0t anda udah layak ngk bsa dmakan deh langkah ke 4 and taruh di tempat yg bisa terkena cahaya matahari, and s0renya bisa dtmpat yg ted0h, hem dari hari prtama, sampai, hari ke 5 tu k0t0 air ane melimpah , and tiap hari dpanen ngk habis2ny t0 k0t0,

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks bget atas info nya guys

      Hapus
  14. Klo yg jual kutu air di daerah banyumas mana y??
    Aq nyari g dpet dpet koh

    BalasHapus
  15. terima kasih ya bro atas informasinya

    BalasHapus
  16. siip saya coba..

    BalasHapus
  17. makasih banget BOZ atas INFO_nya

    brguna skali bagi saya yang suka skali memelihara ikan CUPANG HIAS

    terus berkarya BOZ demi masa depan.

    TERIMAKASIH BANYAK Booz.

    BalasHapus
  18. klo pake tempat pengiriman ikan bagus gak ?
    yang puutih itu loohhh..

    BalasHapus
  19. masih gannnn,,
    ane udah dalam prosses,,
    ane pake cara pertama,, dan udah mulai kelihatan banyak gan,,
    tapi ane tambahkan banyak bahan laen,, mulai dari teh + tepung,, daun ketpang,, kentang rebusss,, dan masihh banyak lagi,, tapi tetap berhasill :D
    thanks infonya

    BalasHapus
  20. ane ade kutu aer di kolam tapi jumlahnya sedikit...yg cocok kasih ape ye biar cepet banyak tuh kutu aer...ane banyak burayak koki tapi susah cari kutu aernye..

    BalasHapus
  21. mas-broo numpang sharing"

    too wadah kutirnya kalo' udah berkali2 panen kok malah ditumpangi jentik2 nyamuk gitu, bukannya jentik2 nyamuk malah mengganggu habitat kutir dan menakannya?
    buat sarannya thanks.

    BalasHapus
  22. mas-broo numpang sharing"
    too tempatnya kutir kalo' udah dipanen berkali2 kok malah ditumpangin jentik2 nyamuk gitu, bukannya jenti2 nyamuk malah ngabisin kutirnya?

    buat sarannya, thanks

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga kok, jentik nyamuk ga bahaya bwt kutu airnya...
      malahan bonus klo kita kultur kutu air....

      Hapus
  23. Gan kalo pake cara 2 itu boleh pake susu coklat ga?trus tehnya pake gula gaa?dan biasanya brp hari sampe alganya numbuh?sebelumnya thx buat infonya, makin maju blognya!:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. dicoba aja. sy blom pernah pk susu coklat soalnya..

      Hapus
    2. susu bubuk jenis apa saja yah

      Hapus
  24. wadah harus kena sinar matahari tidak???? saya coba di akuarium pke susu n teh kok ga jd ya??? mohon info nya.. terima kasih..

    BalasHapus
  25. untuk cara ketiga apakah harua make sirkulasi

    BalasHapus
  26. yg dimaksud aerator itu apa ya? Maklum masih awam

    BalasHapus
    Balasan
    1. aerator tu alat yg ngluarin glembung yg di aqurium2...

      Hapus
  27. bisa kah ane minta nomor hp agan? Ato fb nya pun boleh....

    BalasHapus
  28. di sini ada yg plihara ikan guppy??

    BalasHapus
  29. ga usa repot tuk pakan burayak pake atemia aja gan,,
    simpel...

    BalasHapus
  30. pake atemia aja gan kalau kita mau ternak ikan yg banyak
    misalnya ni kita mau cetak 10.000 ekor nah,,, tu gimana mau kasi kutu air ga bakalan cukup jd solusinya pake,, ATEMIA

    BalasHapus
  31. ane udah cobain tu kutu yang manis manis dan imut imut di kultur pake gentong dibelah samping, trus dipakein aerator di taro di teras rumah deket ama ikan ikan cupang ane ama burayak2 yg masih pada manja. yang ada malah anak ane yg masih kecil nto gag mau main diteras lg sebabnye ntu mesin penghasil gelembungnya bunyi getar drrrrrrrrrrrrrrrrr.. gto jd takut kali ya. padahal suka banget ama ikan cupang. jd ane urungkan kultur tu kutu, ane gulung lg dah tu kabel2 steker segala aerator.

    BalasHapus
  32. atemia itu apa ya..? gunax untuk apa..?

    BalasHapus
  33. salam kenal.kami penyedia benih ikan air tawar
    melayani pengiriman seluruh nusantara
    pengiriman antar pulau port to port
    dalam pulau jawa pengiriman via bus.kereta api,travel
    alamat kami di desa sonayan,RT.06 RW.20 madurejo prambanan sleman yogyakara
    untuk info lebih lanjut:
    xl 081915532338
    telkomsel 082223676667
    indosat 085799068887
    pin 75186E38

    BalasHapus
  34. Ane udah brasil cara ke dua dan alhasil muncul kutu kutu ait itu dan makin banyak tp masalahnya warnanya putih gak merah hahahahaha tp yang penting brasil.
    Yang perlu goldfish bisa lewat media social ane ngebray.com/dhysha_farm
    Ane tungg

    BalasHapus
  35. salam kenal.kami penyedia benih ikan air tawar
    melayani pengiriman seluruh nusantara
    pengiriman antar pulau port to port
    dalam pulau jawa pengiriman via bus.kereta api,travel
    alamat kami di desa sonayan,RT.06 RW.20 madurejo prambanan sleman yogyakara
    untuk info lebih lanjut:
    xl 081915532338
    telkomsel 082223676667
    indosat 085799068887
    pin 75186E38

    BalasHapus
  36. Maaf mau tanya kalau pakai cara no tiga apa harus pakai aerator mohon info nya tks

    BalasHapus
  37. maaf mau tanya kalau pakai cara no tiga apa harus menggunakan aerator juga mohon info nya

    BalasHapus
  38. saya udah coba pake susu dancow sama seduhan teh, awalnya sih bertambah banyak terutama muncul kutu yg lebih kecil dari bibit awalnya, tapi beberapa hari kemudian berkurang terus, akhirnya abis sama sekali. tolong infonya

    BalasHapus
  39. saya udah coba pake susu dancow sama seduhan teh, awalnya sih bertambah banyak terutama muncul kutu yg lebih kecil dari bibit awalnya, tapi beberapa hari kemudian berkurang terus, akhirnya abis sama sekali. tolong infonya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kekurangan dari menggunakan susu adalah air mudah tercemar sehingga menyebabkan kutu air pada mati. mungkin bisa dicoba dengan mengurangi takaran susu yang diberikan dan rajin mengganti air?

      Hapus
  40. mas mau tanya gan
    kalo pake pupuk kompos bisa gak dijadikan pakan buat kultur kutu air? soalnya di daerah saya susah dapat pupuk kandang.

    BalasHapus
  41. Kalo kuning telur gimana cara y bro..thx

    BalasHapus
  42. Starter itu bibit kutu air nya ya ka.?

    BalasHapus
  43. Gan kalo ada yg jual kutu air area banyumas dan sekitarnya tolong hubungi saya ya?saya pengin beli ini pin bbm saya 5E4DF56A matur nuwun

    BalasHapus
  44. Siang ini sy sedang mencoba cara kedua,kira" berapa hari pembibitan bs di mulai?..tq sblmnya

    BalasHapus
  45. Siang td sy sdh mencoba memulai dgn cara kedua..kira" berapa hari lg sy mulai bs pmbibitannya?..trims sblmnya

    BalasHapus
  46. kalo di tangerang yang dagang kutu aer ada ga...?

    BalasHapus

Ayo ungkapkan pendapat kamu...